masjidil haram 1
masjidil haram 1

Pemerintah Arab Saudi Tutup Masjidil Haram pada Hari Arafah dan Idul Adha

Riyadh – Pemerintah Kerajaan Arab Saudi akan menutup Masjidil Haram untuk jamaah pada hari Arafah dan Idul Adha yang diperkirakan jatuh pada 31 Juli. Langkah ini untuk mencegah penyebaran Covid-19.

“Penangguhan salat di Masjidil Haram dan bangunan luarnya akan berlanjut. Kami mempersilakan orang-orang Makkah untuk berbuka puasa pada hari Arafah di rumah mereka,” kata asisten komandan pasukan keamanan haji untuk Masjidil Haram Mayjen Mohammed bin Wasl al-Ahmadi pada Selasa (21/7/2020), dikutip laman al-Arabiya via laman republika.id.

Menurut al-Ahmadi, tahap pertama perencanaan haji mendatang telah selesai. Sebagai bagian dari tindakan pencegahan, jalur khusus tawaf dan sa’i telah ditentukan.

“Kami terutama berfokus pada aspek kesehatan tahun ini karena situasi yang luar biasa. Tahap-tahap lainnya akan disampaikan beberapa hari mendatang,” ujarnya.

Saudi membatasi jumlah jamaah haji tahun ini karena adanya pandemi Covid-19. Mereka yang diperkenankan melaksanakannya adalah warga, termasuk warga asing yang telah tinggal di negara tersebut.  Saudi telah mengeluarkan protokol keamanan serta pembatasan terkait Covid-19 yang harus dipatuhi selama penyelenggaraan ibadah haji untuk mencegah dan menekan penyebaran virus.

Tindakan pencegahan itu antara lain semua jamaah, petugas di situs-situs suci, dan otoritas yang mengatur haji harus mengenakan masker setiap saat.  Pos pemeriksaan suhu tubuh harus disiapkan di semua pintu masuk, termasuk pintu tempat menginap, area tunggu bus, dan Masjidil Haram.

Jamaah dilarang memasuki situs suci Mina, Muzdalifah, dan Arafah tanpa izin haji, terhitung mulai 19 Juli hingga 2 Agustus. Kelompok jamaah dilarang berkerumun, termasuk dalam tenda penginapan.

Nantinya satu tenda didirikan seluas 50 meter persegi dan hanya diperbolehkan dihuni 10 orang. Mereka dilarang berbagi barang-barang pribadi, seperti handuk, peralatan pelindung, alat komunikasi, pakaian, dan produk cukur.

Baca Juga:  Pandemi Corona, Muslim Italia Tetap Antusias Gelar Tradisi Ramadhan via Online

Para jamaah diizinkan menunaikan salat berjamah. Namun, mereka tetap diwajibkan mengenakan masker dan melakukan penjarakan fisik antara 1,5 hingga 2 meter. Untuk proses lempar jumrah, batu yang diberikan kepada para jamaah akan terlebih dulu disterilisasi dan dikemas.

Prosesi dilakukan secara bergiliran dan hanya 50 orang diizinkan dalam satu gelombang. Para jamaah dilarang menyentuh Ka’bah dan mencium Hajar Aswad.

Jamaah yang dicurigai terinfeksi Covid-19 akan tetap diizinkan melanjutkan prosesi haji mengingat mereka mendapatkan pemeriksaan dari dokter spesialis. Namun, jamaah semacam itu akan digabung dalam kelompok yang sama. Mereka pun akan tinggal di akomodasi terpisah dari jamaah haji lainnya.

Setiap bus yang digunakan untuk jamaah hanya boleh menampung separuh dari total kapasitas penumpang. Anggota keluarga diizinkan duduk berdampingan, tergantung ketersediaan kursi.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

PMII

ACT Terindikasi Pendanaan Terorisme, PMII Sarankan Kader Lebih Selektif Memilih Lembaga Filantropi

Jakarta —  Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan transaksi yang diduga berkaitan dengan …

menko pmk muhadjir effendy

Resmi Cabut Izin PUB ACT, Pemerintah Sisir Izin Lembaga Pengumpul Donasi Lain

Jakarta – Yayasan Aksi Cepat Tanggap (ACT) sedang dalam sorotan karena terindikasi menyelewengkan dana umat, …