tangisan Rasul untuk umat
tangisan Rasul untuk umat

Rasulullah Selalu Berdoa dan Menangisi Umatnya, Masihkah Mencari Dalil untuk Mencintai Rasul?

Umat Islam masih terus bersibuk diri mencari dalil untuk mencintai Nabi. Setiap tindakan sebagai ekspresi Nabi selalu ditanyakan apakah ada dalilnya? Sesungguhnya apabila umat Islam memahami dan mengetahui betapa Nabi mencintai umatnya, tidak ada alasan bagi umat Islam untuk tidak mencintai Nabinya.

Nabi Muhammad merupakan Nabi yang tiada henti memikirkan masa depanumatnya. Bahkan Nabi selalu menangisi umatnya. Tidak hanya untuk urusan dunia, bahkan Nabi sangat memikirkan keselamatan umatnya di akhirat.

Jika air matamu hanya jatuh ketika menangisi dunia dan selalu mempeributkan hal duniawi, Rasulullah selalu menangisi umatnya.  

Dicertikan dari Abdullah bin Amr bin Al-Ash, Nabi saw membaca firman Allah swt tentang lbrahim, “Ya Tuhanku, sesungguhnya berhala-berhala itu telah menyesatkan kebanyakan daripada manusia, maka barangsiapa yang mengikutiku, sesungguhnya orang itu termasuk golonganku ” (QS. Ibrahim: 36). lsa as berkata, “Jika engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba-Mu, dan jika Englau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al-Maidah: 118).

Lalu beliau menganglat kedua tangannya sambil berdo’a, “Ya Allah! umatku, umatku” dan beliau menangis. Kemudian Allah swt berfirman, “Wahai Jibril! Pergilah kepada Muhammad -dan sesungguhnya Rabb-mu lebih mengetahui- tanyakan kepadanya apa yang membuatmu menangis? lalu Jibril mendatangi Nabi dan menanyakannya. Rasulullah saw mengabarkannya dengan apa yang telah beliau katakan. – Dia (Allah) lebih mengetahui–Allah berfirman, “Wahai libril! Pergilah kepada Muhammad dan katakan, “Sesungguhnya Kami akan meridhaimu tentang perihal umatmu dan tidak akan membuatmu bersedih”.

Doa Nabi sungguh singkat, tetapi langsung didengar dan diketahui oleh Allah. Tidak banyak yang diucapkan hanya berdoa: umatku, umatku. Betapa sangat tersanjungnya kita sebagai umat Islam menjadi bagian dari umat yang selalu dicintai oleh Nabi. 

Baca Juga:  Bolehkah Berobat dengan Benda Najis atau Haram

Hadist ini memberitahukan kepada kita bersama tentang arti kasih sayang. Pertama, kesempurnaan kasih sayang Nabi yang selalu memikirkan bahkan menangisi umatnya. Kedua, Allah sangat sayang kepada Nabi Muhammad dan tidak ingin beliu bersedih. Allah mengutus Jibril untuk memberikan kabar gembira untuk umat Islam agar Nabi tidak bersedih.    

Dari Abu Hurairah Rasulullah bersabda: “setiap Nabi memiliki doa yang ia mohonkan. Aku ingin menyembunyikan doaku sebagai syafaat bagi umatku pada hari kiamat” (HR Muslim)

Setiap Nabi mempunyai satu doa mustajab yang insyallah akan dikabulkan oleh Allah. Nabi memilih doa itu tidak digunakan di dunia untuk kepentngan pribadinya. Nabi memilih untuk menunda dan menyembunyikan doanya demi kasih sayangnya kepada umatnya di hari pembalasan.

Kenapa? Hari kiamat adalah hari tanpa ampunan dan hanya kehendak Allah yang akan memutuskan nasib seseorang. Kedua, hanya syafaat dan permohonan dari seorang Nabi yang akan menyelematkan manusia dengan kehendak Allah.

Beruntunglah dan selalu bersyukur atas nikmat iman dan kesetiaan kita terhadap Islam. Kita memiliki seorang Nabi yang sepanjang hayat bahkan di hari nanti masih memikirkan umatnya. Lalu, sangat tidak beralasan jika kita tidak mencintai Rasulullah.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Pernikahan beda agama

Nikah Beda Agama Disahkan PN Surabaya Preseden Buruk dan Resahkan Umat Islam

Jakarta – Beberapa waktu lalu Pengadilan Negeri (PN) Surabaya mensahkan pernikahan beda agama yang diajukan …

Holywings

Kata MUI Hollywings Mesti Diadili Biar Kapok

Jakarta – Tempat hiburan malam Holywings harus bertanggung jawab. Bar kaum jetset itu mesti diadili …