William Henry Quilliam
William Henry Quilliam

Bukan Orang Sembarangan, Mualaf Pertama di Inggris Ini Seorang Profesor Hukum

Jakarta – Namanya William Henry Quilliam. Dia adalah mualaf pertama di Inggris dan orang yang berperan penting menyebarkan Islam di Liverpool. Ia juga seorang yang berpendidikan tinggi dengan bergelar profesor hukum.

William Henry Quilliam menjadi mualaf sekitar akhir 1800-an. Keputusannya itu sangat berani, karena Inggris adalah negara mayoritas Non-Muslim. Tidak hanya sekadar memeluk agama Islam, William juga  membuka Institut Muslim Liverpool pada 1889.

Setelah menjadi mualaf, William Henry Quilliam berganti nama menjadi Abdullah mendirikan sebuah mendirikan institut. Menariknya setelah menjadi mualaf Inggris ini  gedung institut diubahnya menjadi masjid dan mampu menampung sekitar 20.000 jamaah setelah pemugaran.  Kini masjid tersebut menjadi salah satu destinasi wisata umat Islam dunia.

Perjalanan William Henry Quilliam mendapatkan hidayah, berawal dari kunjungannya ke Maroko. Di sana ia melihat sekelompok muslim yang baru saja pulang dari Makkah untuk berhaji. Dia tertarik dan mulai mempelajari Islam.

“Seorang kolega muslim kemudian menerangkan bahwa Islam adalah kelanjutan agama sebelumnya, Yudaisme, Kristiani. Semua penjelasan dianggap logis dan ia menjadi seorang muslim saat itu,” kata Jahangir Mohammed, anggota Masyarakat Abdullah Quilliam.

Menurut profesor dari Universitas Royal Holloway, London, Humayun Ansari, dalam lawatannya itu, Quilliam juga melihat betapa bersahajanya masyarakat Maroko yang mayoritas memeluk Islam. Quilliam yang lahir di Inggris pada 10 April 1856 itu sungguh terkesan.

” Ia merasa bahwa orang di sana hidup sederhana. Dengan mengangkat moral dan ada suasana solidaritas, baik kaya maupun miskin,” kata Ansari melansir laman  BBC, Rabu (14/7/2021).

Sepulangnya dari Maroko, Quilliam  tak mau menunggu berama-lama lagi dan langsung mempromosikan Islam kepada masyarakat setempat. Tentu saja tindakannya dianggap aneh oleh warga. Apalagi masyarakat Inggris kala itu sangat resisten terhadap Islam, karena dianggap sesat.

Baca Juga:  Uskup Uganda Ini Nyatakan Mualaf Didepan Jemaat Gereja

Saat menjalani dakwah, dia sering membuat tulisan dan menerbitkan tulisan-tulisan serta menyebarkannya ke masyarakat. Lagi-lagi tindakan William membuat masyarakat di Liverpool marah besar dan dianggap karyanya mengundang  kebencian.

Namun itu tidak membuat Quilliam langsung menyerah. Ia bahkan sedikit demi sedikit orang-orang di Liverpool berhasil dia ajak masuk Islam. Setelah banyak orang yang dia ajak masuk Islam, Quilliam membangun masjid.

“Dia berhasil mengajak 200 warga lokal dan 600 orang di seluruh Inggris untuk pindah agama. Dia juga menghabiskan banyak waktu melakukan syiar tentang Islam dan menegaskan bahwa Islam bukan agama setan,” kata Jahangir Mohammed.

Keberhasilan Quilliam mengajak banyak orang masuk Islam inilah yang membuat kemarahan masyarakat Inggris semakin menjadi-jadi. Tak hanya psikologi, warga Ingris bahkan mulai melakukan serangan secara fisik.

“Orang datang dan menyerangnya. Mereka melempar kepala babi, silet, batu. Sejumlah di antara mereka dipicu oleh para pendeta, dan sebagian lain oleh media, namun ia tetap menghadapinya,” tambah Mohammed.

Menurut Mohammed, serangan ini dihadapi Quilliam saat mendirikan media muslim pertama. Melalui karya-karya jurnalistik muslim inilah dia menanggapi segala serangan itu.

“Ia mendorong warga muslim untuk menulis dan angkat bicara. Ia mengajukan petisi ke Ratu Victoria agar pandangannya didengar.”

Tulisan-tulisan Quilliam menjadi bacaan penting dan salah satu bukunya Faith of Islam, memiliki tiga edisi yang diterjemahkan dalam 13 bahasa. Buku itu sangat populer dan bahkan Ratu Victoria juga memesannya.

Profesor agama dari Universitas Hope Liverpool, Ron Geaves, mengatakan bukan hanya tulisan Quilliam yang membantu mengubah pandangan publik tentang Islam. Quilliam juga mencari tahu mengapa Islam tidak populer di Inggris dan mengangkatnya dalam khotbah-khotbah di masjid.

Baca Juga:  Islamic Center di Amerika, Galang Dana untuk Korban Bencana di Indonesia

“Ia mempresentasikan Islam dalam cara yang sangat rasional dan menarik bagi warga pada zaman Victoria, yang saat itu sangat memperhatikan sisi ilmiah,” tutur Geaves.

Karya Quilliam menjadikannya diangkat sebagai Sheikh ul-Islam untuk Kepulauan Inggris oleh penguasa Ottoman Sultan Abdul Hamid II pada 1894. Juga diakui oleh Shah Persia serta Emir Afghanistan sebagai pemimpin musim Inggris.

Namun tingginya intoleransi agama menyebabkan Quilliam dan para pengikutnya pindah dari Inggris ke Istanbul pada 1908. Dia kembali ke Inggris dengan nama Haroun Mustapha Leon dan menetap di Woking, sampai ia meninggal pada 1932.

Pada tahun 1999, kelompok muslim dari Merseyside mendirikan Masyarakat Abdullah Quilliam untuk mempertahankan peninggalannya.

“Masjid ini sangat penting karena merupakan masjid pertama di Inggris. Pusat aktivitas Islam pada zaman Ratu Victoria dan lahirnya Islam di Inggris,” ujar Geaves.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Imam Besar Al Azhar dan Paus Franciskus

UIN Suka Akan Berikan Gelar HC Kepada Imam Besar Al Azhar dan Paus Franciskus

Jakarta –  Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga (Suka) Yogyakarta akan memberikan gelar Honoris Causa …

ibadah umrah di masa pandemi

Persiapkan Haji dan Umrah Sejak Dini, Kemenag Susun Skema Vaksin & Booster Untuk Calon Jemaah Umrah

Jakarta – Pelaksanaan ibadah haji telah dua kali ditunda akibat adanya pandemi Covid- 19. Terakhir …