Masjid Putih yang kembali diresmikan pasca hancur saat penumpasan teroris Maute di Kota Marawi Filipina
Masjid Putih yang kembali diresmikan pasca hancur saat penumpasan teroris Maute di Kota Marawi Filipina

Hancur Saat Pasukan Filipina Tumpas Teroris, Lagi 2 Masjid di Marawi Kembali Diresmikan

Marawi – Kelompok teroris dari kelompok Maute sempat menguasai kota Marawi, Filipina, sejak 23 Mei 2017. Namun lima bulan kemudian atau tepatnya 17 Oktober 2017, Pasukan Filipina berhasi menumpas mereka dalam operasi militer yang berlangsung beberapa hari.

Akibat penumpasan itu ratusan nyawa melayang dan hampir seluruh fasilitas di kota Marawi, yang mayoritas penduduknya beragama Islam, hancur, termasuk rumah-rumah ibadah. Setelah kondisi kondusif, pemerintah Filipina pun melakukan pembangunan kembali berbagai fasilitas tersebut.

Pembanguna kembali kota Marawi itu dilakukan oleh Gugus Tugas Bangon Marawi (TFBM) Filipina. Dua masjid baru saja diresmikan kembali pada Kamis (16/9/2021). Seperti dilansir Inquirer pada Jumat (17/9), dua masjid yang diresmikan itu adalah Masjid Marinaut dan Masjid Putih.

Ketua TFBM Filipina, Eduardo Del Rosario mengatakan pemerintah melihat proyek perbaikan dan rekonstruksi masjid yang mengalami kerusakan setelah terjadinya pengepungan pada 2017 sebagai hal yang sangat penting untuk pemulihan sosial terutama di Maranaos.

“Selain membangun kembali struktur publik, memperbaiki rumah-rumah ibadah Islam adalah kunci untuk memastikan jalan Maranaos menuju pemulihan penuh,” kata Del Rosario dikutip dari laman republika.co.id.

Del Rosario yang juga mengepalai Departemen Pemukiman dan Pembangunan Perkotaan melaporkan selain rekonstruksi dua masjid itu terdapat juga peresmian empat kompleks barangay yaitu Kompleks Datu Naga Barangay dan barangay Datu Sa Dansalan, Moncado Kadingilan dan West Marinaut.

Setiap kompleks barangay dilengkapi dengan madrasah dan pusat kesehatan sejalan dengan upaya memberikan pendidikan dan kesehatan yang berkualitas kepada warga Marawi.

“Kemajuan datang dari pemerintahan yang efektif, yang sebagian dapat dicapai melalui pendirian kompleks barangay ini,” tegas Del Rosario

“Dan dengan adanya madrasah dan puskesmas di setiap kompleks barangay, yakinlah bahwa generasi muda akan diberikan pendidikan yang berkualitas sementara warga akan dapat menikmati akses ke obat-obatan dan layanan kesehatan, terutama di tengah pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung,” tambahnya.

Baca Juga:  Muslim Atlanta Bagikan Takjil Buka Puasa via Drive-Thru

Pada Juli lalu, Filipina juga meresmikan Masjid Darussalam serta Masjid Disomangcop. Diketahui perang berkecamuk di Kota Marawi pada 23 Mei 2017 setelah kelompok Maute mengepung kota tersebut, yang mengakibatkan kerusakan luas pada properti dan infrastruktur, serta hilangnya nyawa. Pada 17 Oktober 2017, Presiden Duterte menyatakan Kota Marawi bebas dari teroris setelah lima bulan pertempuran.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

pwnu dki jakarta menyalurkan keasiswa kepada santri

Peringati Hari Santri, PWNU DKI Jakarta Salurkan Beasiswa 200 Santri

JAKARTA  – Akar historis Hari Santri adalah tercetusnya Resolusi Jihad yang dikeluarkan oleh KH Hasyim …

Pondok pesantren

Pesantren Berperan Besar Sebarkan Ajaran Islam ke Seantero Nusantara

Jakarta – Pesantren berperan besar dalam memperkuat pendidikan Islam dan generasi bangsa. Melalui pesantren juga, …