islam rahmat
islam rahmat

Khutbah Jumat – Menjemput Rahmat Allah SWT

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لله الَذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ وَهَدَانَا إلَى صِرَاطِ الْمُسْتَقِيْمِ صِرَاطِ الَذِيْنَ اَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلَاالضَالِّيْنَ اَشْهَدُ اَنْ لَااِلَهَ اِلَّا اللهُ اَلْمَالِكُ الْحقُّ الْمُبِيْنُ وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًارَسُوْلُ الله صَادِقُ الْوَعْدِ الْاَمِيْنِ

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَي سَيِّدِنَا محمدٍ فِى الْاَوَّلِيْنَ وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا محمدٍ فِى اْلاَخِرِيْنَ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ اَمَّا بَعْدُ فَيَا اَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ اِتَّقُوااللهَ تَعَالَى حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَاتَمُوْتُنَّ اِلَّا وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ وَاَخْلِصُوْا لَهُ الْعِبَادَةَ فَقَدْ اَفْلَحَ مَنْ اَخْلَصَ اَعْمَالَهُ لِهِّ

Hadirin sidang jumat yang dimuliakan Allah

Pada kesempatan yang baik ini, marilah bersama-sama kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, seraya memanjatkan puji syukur atas nikmat kesehatan, nikmat kesempatan dan nikmat usia yang telah diberikan oleh Allah SWT sehingga kita dapat melaksanakan salat jumat secara bersama dan tak lupa shalawat serta salam tercurahkan kepada baginda Nabi Muhammad Saw yang telah menuntun kita dari jalan kegelapan menuju jalan yang terang benderang yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dimuliakan Allah SWT

Indonesia yang kita cintai ini dibangun dengan keringat, cucuran darah dan air mata para pejuang, Indonesia yang kemudian bertransformasi menjadi negara berkembang merupakan negara yang majemuk, aman dan damai, alammya sangat indah,kekayaannya melimpah sehingga rakyat Indonesia bermimpi pada suatu waktu kita akan menjadi negara yang disebutkan dalam Al-Quran yaitu Baldatun Thoyyibatun wa Rabbun Ghofur. sebuah cita-cita yang Insya Allah akan terwujud karena Indonesia mempunyai potensi yang sangat baik karena di Indonesia telah tercipta masyarakat yang insya Allah masyarakat madani.

Masyarakat Madani yang diinginkan tentulah tidak serta merta langsung terwujud, dibutuhkan kerjasama diantara semua elemen bangsa, kerjasama yang baik dan saling mengasihi diantara sesama anak bangsa merupakan salah satu syarat turunya Rahmat dari Allah SWT. Namun jika diantara sesama anak bangsa terjadi pertikaian, terjadi perselisihan bahkan mungkin terjadi pertumpahan darah, Rahmat Allah SWT mungkin boleh jadi akan sangat jauh diberikan untuk kita. potensi-potensi saling mengejek dan merendahkan janganlah dipelihara, jangan dijadikan satu komoditas untuk menaikkan satu kelompok dan merendahkan kelompok lainya, terlebih dalam era informasi dimana semua masyarakat dapat menyuarakan pendapatnya melalui media sosial, kita lihat di media saling ejek, saling olok dan bahkan saling merendahkan, ini merupakan potensi yang buruk dan dapat menjauhkan rahmat Allah, sebagaimana firman Allah SWT pada surat al-Hujurat ayat 11 :

Baca Juga:  Hijrah Dan Nasionalisme

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَىٰ أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَىٰ أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ ۖ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ ۚ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (al-Hujurat : 11)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Tentu kita tidak ingin diberikan gelar orang yang dzalim oleh Allah SWT karena akan menjauhkan rahmatNya, sayangnya mungkin karena literasi bermedia yang masih kurang sehingga tanpa kita menyadari perbuatan saling ejek, mengolok dan merenadahkan merupakan satu perbuatan yang tercela dan boleh jadi selama ini kita kurang menyadari bahwa perilaku bermedia sosial juga sama dengan perbuatan secara fisik, larangan mengolok juga ditegaskan oleh Rasulullah sebagai berkut:

وَمَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً سَيِّئَةً، كَانَ عَلَيْهِ وِزْرُهَا وَوِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ بَعْدِهِ، مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ

“Dan barangsiapa yang membuat (mempelopori) perbuatan yang buruk dalam Islam, maka baginya dosa dan (ditambah dengan) dosa orang-orang yang mengamalkannya setelahnya, tanpa mengurangi dosa-dosa mereka sedikit pun” (HR Muslim no. 1017).

Saling mengejek dan mengolok adalah perbuatan yang zalim dan tentu saja akan menyebabkan putusnya tali silaturrahim diantara suadara, kerabat hingga tetangga. Maka mumpung masih dibulan Syawal marilah kita melakukan perjumpaan dengan semua saudara secara ma’ruf, kita jalin persaudaraan yang lebih erat karena itu merupakn perintah Allah SWT dan dengan itulah Allah akan menurunkan Rahmatnya dan dengan itu pulalah kita akan tersambung dengan Allah SWT. Sesuai dengan hadist Qudsi berikut ini :

Baca Juga:  Khutbah Jumat: Berislam Secara Kaffah dan Komitmen untuk Tidak Mencaci dan Membenci

قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ : أَنَا الرَّحْمَنُ ، خَلَقْتُ الرَّحِمَ ، وَشَقَقْتُ لَهَا اسْمًا مِنَ اسْمِي ، فَمَنْ وَصَلَهَا وَصَلْتُهُ ، وَمَنْ قَطَعَهَا قَطَعْتُهُ

Allah ‘azza wajalla berfirman, “Akulah Sang Rahman. Aku menciptakan rahim dan Aku pula yang mengambilkannya dari nama-Ku.  Barangsiapa menyambung rahim (tali kekeluargaan) maka Aku tersambung dengannya, dan barangsiapa memutusnya Aku pun terputus darinya. (HR Ahmad, Tirmidzi, Abu Dawud)

Dengan pernyataan dalam hadist qudsi tersebut maka semakin jelaslah mengapa seringkali rahmat dari Allah SWT bergitu terlambat atau bahkan tidak kita dapatkan, karena kita masing suka saling mengejek, saling mengolok dan saling memfitnah antara sesama dan itulah yang menyebabkan sulitnya tercapai masyarakat yang Madani, oleh karena itulah mulai hari ini marilah kita bersama-sama saling menjaga kerukunan antara sesama anak bangsa tanpa membedakan Suku, agama dan golongan, terlebih kita sesama muslim, karena sesama muslim adalah saudara sesaui dengan apa yang disampaikan oleh Rasulullah dalam hadist yang menyatakan :

مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ، وَتَرَاحُمِهِمْ، وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى

Perumpamaan orang-orang beriman dalam hal saling mencintai, saling mengasihi dan saling menyokong satu sama lain itu bagaikan satu tubuh. Jika satu bagian tubuh sakit, maka seluruh bagian tubuh lainnya akan merasakan sakit. (HR. Muslim no. 2586).

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْاَنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنَا وَاِيَّاكُمْ بِالْاَيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ فَاسْتَغْفِرُوْا رَبَّكُمْ اِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لله حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. اَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ وَ كَفَرَ. وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ حَبِيْبُهُ وَ خَلِيْلُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ وَ الْبَشَرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَ اَصْحَابِهِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

Baca Juga:  Khutbah Jumat - Akhlaq Dan Kesalehan Sosial Di Masa Pandemi

اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله وَاعْلَمُوْا اَنَّ الله يُحِبُّ مَكَارِمَ الْأُمُوْرِ وَحَافِظُوْا عَلَى الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ.قال الله تعالى فى القران الكريم اعوذ بالله من الشيطان الرجيم بسم الله الرحمن الرحيم إِنَّ اللَّهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِ سيدنا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَ سَلَّمْتَ وَ بَارَكْتَ عَلَى سيدنا اِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى اَلِ سيدنا اِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتِ وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ وَ قَاضِيَ الْحَاجَاتِ. رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ اِذْهَدَيْتَنَا وَ هَبْلَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً اِنَّكَ اَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا لَا تَجْعَلْ فِى قُلُوْبِنَا غِلًّا لِلَّذِيْنَ اَمَنُوْا رَبَّنَا اِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. رَبَّنَا هَبْلَنَا مِنْ اَزْوَاجِنَا وَ ذُرِّيَّتِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ وَ اجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامًا. رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عِبَادَ الله! اِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَ الْإِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَ يَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ وَ الْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَّكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا الله الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَ اشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَ لَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Dr KH Adnan Anwar

Membangun Kebanggaan Nasional untuk Lawan Intoleransi, Radikalisme dan Terorisme

Jakarta – Semangat nasionalisme pada Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) menandakan rumusan identitas kebangsaan yang tidak …

uas ditolak masuk singapura berikut hal yang diketahui sejauh ini

Ormas Perisai Pendukung UAS Demo Kedubes Singapura Siang Ini

Jakarta – Penolakan Pemerintah Singapura terhadap Ustadz Abdul Somad (UAS) yang hendak memasuki wilayah Singapura …