Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Hari ini merupakan Jumat terakhir di bulan Ramadhan yang berka. Besok lusa kita akan menuju hari kemenangan, hari di mana seluruh umat muslim di seluruh dunia mengumandangkan takbir, tahmid dan tahlil sebagai ungkapan kegembiraan karena telah menyelesaikan puasa di bulan ramadan dengan baik meskipun diliputi wabah virus Corona.

Puja dan puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita kesempatan untuk dapat melaksanakan ibadah dibulan ramadan, semoga Allah SWT melimpahkan rahmatNya bagi kita semua, solawat serta salam selalu tercurahkan kepada junjungan kita nabi besar Muhammad Saw yang telah menjadi penerang digelapnya kejahiliayah sehingga kita semua dapat mereguk nikmatnya iman dan Islam.

Pada kesempatan yang sangat mulia ini saya secara pribadi menasehati diri saya sendiri dan kepada saudaraku semuanya untuk selalu meningkatkan kualitas ketakwaan kita. Semoga dengan ibadah puasa kita mendapatkan kualitas takwa terbaik.

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Semangat ibadah pada bulan Ramadhan yang telah kita jalani satu bulan penuh, jangan sampai hilang begitu saja begitu kumandang takbir, tahmid dan tahlil yang menandakan berakhirnya bulan Ramadhan, bergema di seluruh penjuru negeri.

Puasa di bulan ramadan yang kemarin bersama seluruh umat muslim kita bersama-sama dapat menjadi pribadi yang lebih santun. Puasa di bulan Ramadan dapat menjadikan kita pribadi yang lebih pemaaf, tempaan tersebut hendaknyalah jangan sampai kemudian memudar seiring bergantinya bulan, terutama karena bulan-bulan selanjutnya akan lebih dahsyat, karena cobaan yang lebih berat akan menghadang.

Nabi Muhammad Saw seketika kembali dalam medan pertempuran yang paling dahsyat yaitu perang badar bersabda :

رَجَعْتُمْ مِنَ اْلجِهَادِ اْلأَصْغَرِ إِلَى الجِهَادِ الأَكْبَرِ فَقِيْلَ وَمَا جِهَادُ الأَكْبَر يَا رَسُوْلَ الله؟ فَقَالَ جِهَادُ النَّفْسِ

Kalian telah pulang dari sebuah pertempuran kecil menuju pertempuran akbar. Lalu sahabat bertanya, “Apakah pertempuran akbar (yang lebih besar) itu wahai Rasulullah? Rasul menjawab, “jihad (memerangi) hawa nafsu.”

Apa yang telah diwasiatkan oleh Rasulullah dalam hadist tersebut menjadi sebuah peringatan dan menjadi rambu-rambu bagi kita semua bahwa seringkali manusia tertipu daya oleh nafsu duniawi sehingga menghalalkan segala cara untuk dapat meraih apa yang diinginkanya. Pertikaian hingga putusnya tali persaudaraan, tali silaturrahim semua lebih banyak disebabkan oleh nafsu duniawi yang menyesatkan, padahal seseorang yang dikatakan meraih kemenangan adalah orang yang beriman sehingga mendapatkan predikat takwa dari Allah SWT.

Predikat takwa tentu saja tidak diraih dengan mudah, membutuhkan kerjakeras, dengan demikian jika seseorang telah benar-benar bertakwa maka puasanya tidak akan sia-sia. Puasa yang sia-sia lebih banyak dikarenakan oleh hawa nafsu negatif, puasa yang sia-sia banyak tidak disadari karena seringnya berghibah.

Ironisnya di tengah suasana prihatin yaitu adanya wabah Corona, masih ada sekelompok orang yang gemar menyebarkan hoax, ujaran kebencian hingga saling menghujat karena urusan duniawi yang hanya sementara, dalam sebuah hadist nabi bersabda :

رُبَّ صَاىِٔمٍ حَظُّهُ مِنْ صِيَامِهِ الْجُوْعُ وَالْعَطَشُ

Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga.” (HR. Ath Thobroniy).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Dalam hadist tersebut sangatlah jelas nabi mengatakan bahwa begitu banyak orang yang puasanya sia-sia hanya dikarenakan perbuatan-perbuatan yang mungkin tidak disadari atau justru memang disengaja seperti menyebarkan hoax dan permusuhan, terlebih dalam situasi pandemi Covid-19.

Perpecahan tidak pernah diajarkan bahkan tidak ada ajaran untuk saling bermusuhan didalam islam, justru islam merupakan agama yang rahmatan lil’alamin Islam merupakan agama perdamaian dan menjadikan persaudaraan menjadi landasan dalam beragama, dalam islam tidak ada pertikaian, tidak mengajarkan kebencian, Allah secara tegas menyatakan dalam surah al-anbiya ayat 107 :

وَمَآ أَرْسَلْنَٰكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَٰلَمِينَ

 Artinya :“Kami tidak mengutus engkau, Wahai Muhammad, melainkan sebagai rahmat bagi seluruh manusia” (QS. Al Anbiya: 107).

Dalam ayat yang lain Allah berfirman :

 يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَٰكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَٰكُمْ شُعُوبًا وَقَبَآئِلَ لِتَعَارَفُوٓا۟ ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ ٱللَّهِ أَتْقَىٰكُمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Artinya :“Hai manusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha mengenal” (QS. Al Hujurat : 13)

Menghargai, saling menghormati, merupakan salah satu cara untuk bertakwa kepada Allah SWT, oleh karena itulah mumpung hari ini ramadhan masih bersama kita, maka sebelum benar-benar meninggalkan kita semua.

Marilah di tengah musibah dan ujian wabah Covid-19 segala perbedaan kita kesampingkan untuk bersama-sama berjuang, bersama-sama berikhtiar dan berdoa semoga Allah segera mengangkat ujian ini dan menjadikan kita semua sebagai hambanya yang termasuk orang-orang bertakwa.

Kaum muslimn yang dirahmati Allah, melalui tempaan ramadhan yang pada tahun ini dibarengi dengan ujian berupa wabah virus Corona, marilah dengan semangat ramadhan yang masih dan akan terus mengiringi langkah kita ke depan.

Mulai hari ini kita songsong hari kemenangan bagi umat muslim dan hendaknyalah mari kita mulai dengan saling memaafkan atas segala khilaf, karena saling memaafkan merupakan perintah Allah SWT agar keimanan dan ketakwaan kita menjadi semakin sempurna, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-hujurat :

إِنَّمَا ٱلْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا۟ بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Artinya :“Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat”. (QS. Al-Hujurat : 10)

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Dalam kesempatan yang indah ini, marilah bersama-sama kita saling bermaaf-maafan, marilah kita lupakan segala khilaf yang pernah kita lakukan baik disengaja maupun tanpa disengaja. Marilah kita saling merangkul antara satu sama lain, kita saling menyambut dalam semangat kemenangan bersama sehingga puasa selama satu bulan penuh akan menjadi jalan menuju Allah SWT dan semoga ibadah kita diterima oleh Allah SWT sehinga kita mendapatkan predikat sebagai orang-orang yang beriman.

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la, semoga Allah mempertemukan kita lagi dengan ramadhan-ramadhan selanjutnya sehingga kita terus dapat meningkatkan keimanan dan ketakwaan dan semoga kita tetap dalam naungan ridho Allah Rabbul Jalil, Allah Azza Wajalla.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِه المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِالصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ

اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ

 النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.