4

Komisi Bahtsul Masail Ad-Diniyah Al-Waqi’iyah Muktamar NU Ke- 34 Bahas Interseksual

LAMPUNG – Dalam setiap pelaksanaan Muktamar Nahdlatul Ulama tidak hanya berisikan pemilihan Ketua Umum PBNU, namun juga didalamnya terdapat komisi Bahtsul Masail yang membahas berbagai problem yang terjadi dimasyarakat, sehingga Bahtsul Masail terbagi menjadi beberapa komisi yang akan membahas dan mencarikan jalan keluar dari suatu permasalahan.

Pada pelaksanaan Muktamar ke- 34 NU kali ini, salah satu yang menjadi pembahasan adalah persoalan alat kelamin, dimana terdapat seseorang yang sejak bayi memiliki gejala dua alat kelamin sehingga ketika dewasa harus memutuskan mana yang akan dipilih.

Komisi Bahtsul Masail Ad-Diniyah Al-Waqi’iyah dalam Muktamar ke-34 NU yang digelar di Lampung akan membahas gejala interseksual secara keagamaan, Kamis (23/12). Komisi Al-Waqi’iyah ini juga membahas operasi penyesuaian alat kelamin bagi orang dengan gejala interseksual saat dewasa.

Sekretaris Komisi Bahtsul Masail Ad-Diniyah Al-Waqi’iyah KH Sarmidi Husna mengatakan, komisinya akan membahas perihal cara penentuan jenis kelamin seseorang yang hanya mempunyai alat kelamin laki-laki (sempurna atau tidak), namun memiliki rahim, mempunyai darah haid meskipun tertahan di dalam tubuh atau ciri-ciri lain yang menjadi ciri lahiriyah wanita.

“Sebaliknya, kita juga akan membahas cara penentuan jenis kelamin seseorang yang hanya mempunyai alat kelamin wanita (sempurna atau tidak), namun tidak memiliki rahim, tidak mengalami menstruasi, atau ciri lain yang menjadi ciri lahiriah laki-laki,” ujar Kiai Sarmidi dalam seperti dilansir dari laman Republika.co.id, Kamis (23/12).

Kiai Sarmidi menjelaskan, orang yang terlahir sebagai interseks bisa tampak seperti pria atau wanita pada umumnya, tetapi memiliki organ reproduksi pria dan wanita. Seorang pria yang terlahir dengan kondisi ini tidak hanya memiliki penis, tetapi juga rahim di dalam tubuhnya.

Baca Juga:  KH Miftachul Akhyar Terpilih Menjadi Rais Aam PBNU

Sebaliknya, seorang wanita dengan kondisi interseks memiliki rahim sekaligus testis pada tubuhnya. Kondisi ini umumnya terjadi karena perubahan genetik.

Banyak kasus interseks diketahui ketika penderita menginjak remaja atau dewasa karena tanda-tanda jenis kelamin seseorang pada masa itu semakin jelas. Seseorang sejak bayi hingga remaja diperlakukan sebagai wanita karena penis atau testisnya tidak kelihatan. Namun, ternyata sampai dewasa ia tidak mengalami menstruasi dan setelah diteliti ternyata tidak punya rahim.

“Masalah ini diangkat dalam Muktamar NU menyusul peningkatan jumlah pengidap ketidakjelasan kelamin atau interseksual dari tahun ke tahun,” kata Kiai Sarmidi.

Penelitian dosen pada Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro, pakar histologi dan peneliti kerancuan kelamin, Prof Sultana MH Faradz menyebutkan jumlah kasus yang tidak atau belum dilaporkan mungkin jauh lebih banyak karena banyak orang yang mengalami gangguan ini merasa malu. Hingga sekarang prevalensinya belum terlalu jelas.

Penelitian yang dilansir pada 2013 ini menyebutkan sejak 2004 Prof Sultana sudah menangani sekitar 700 orang penderita interseksual. Sebagian besar dari mereka berasal dari kalangan menengah ke bawah. Sedangkan orang dengan gejala interseksual dari kalangan menengah ke atas memilih berobat ke luar negeri.

Adapun penanganan medis hanya dibutuhkan jika orang yang terlahir sebagai interseks memiliki masalah kesehatan yang berkaitan dengan kondisi tersebut, seperti memiliki rahim tetapi tidak ada bukaan rahim, sulit mengeluarkan urine, atau mengalami siklus menstruasi tetapi darah tidak keluar dari tubuh.

Prosedur medis seperti operasi kelamin dapat dilakukan untuk membuat alat kelamin tampak seperti kelamin laki-laki atau perempuan. Namun, hal tersebut tidak dianjurkan atau diperlukan sampai orang yang terlahir sebagai interseks cukup dewasa untuk membuat keputusan.

Baca Juga:  Persiapan Ibadah Umrah 1442 Mulai Dibahas Kemenag

Seorang interseks berbeda dengan transgender. Seorang transgender terlahir hanya dengan satu jenis kelamin. Hanya saja ia merasa jenis kelamin yang dimiliki bukan jenis kelamin yang sesungguhnya.

Seorang transgender yang terlahir sebagai laki-laki akan merasa seharusnya ia memiliki jenis kelamin wanita. Hal ini menimbulkan rasa tidak nyaman sehingga ia mungkin akan melakukan operasi untuk mengubah jenis kelaminnya. Setelah jenis kelaminnya berubah, mereka akan disebut transeksual.

“Di forum muktamar ini kita bermaksud membahas masalah interseks dalam Islam dan tentu mencarikan jalan keluar bagi pasien interseks,” jelas Kiai Sarmidi.

Kegiatan muktamar berlanjut pada Kamis dengan agenda sidang komisi. Sidang ini akan dilaksanakan lebih singkat dari muktamar sebelumnya mengingat adanya keharusan menjaga prokes.

Sidang komisi ini dijadwalkan mulai pukul 08.00 WIB hingga pukul 12.00 WIB. Komisi Bahtsul Masail Maudhu’iyah akan melangsungkan sidang di Auditorium UIN Raden Intan Lampung, Komisi Bahtsul Masail Qanuniyah di Fakultas Syariah UIN Raden Intan Lampung, dan Komisi Bahtsul Masail Waqiiyah digelar di Pondok Pesantren Darussa’adah.

Komisi Program ditempatkan di Universitas Malahayati, Komisi Organisasi di Aula Fakultas Ekonomi Universitas Lampung, dan Komisi Rekomendasi di Fakultas Keguruan Universitas Lampung. Kegiatan dilanjutkan pada siang hingga sore hari dengan agenda pengesahan sidang-sidang komisi, kemudian penghitungan dan penetapan ahlul halli wal aqdi (AHWA).

Sistem pemilihan AHWA diterapkan dengan harapan dapat memperkuat kembali supremasi Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Pada malam harinya dilanjutkan pengesahan Rais Aam PBNU dan puncaknya, yakni pemilihan dan penetapan Ketua Umum PBNU periode 2021-2026 di Ponpes Darussa’adah. Adapun pada Jumat pagi akan dilakukan penutupan Muktamar ke-34 NU oleh Wakil Presiden Ma’ruf Amin.

Baca Juga:  Wapres KH. Ma’ruf Amin Ucapkan Terimakasih PBNU Gelar Istighosah Sedunia Untuk Mencegah Corona

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti memuji pelaksanaan Muktamar ke-34 Nahdlatul Ulama (NU) yang berlokasi di Lampung. Dia sendiri secara langsung menghadiri pembukaan Muktamar NU yang berlangsung di Ponpes Darussa’adah, Gunungsugih, Kabupaten Lampung Tengah, Lampung, Rabu (22/12).

“Alhamdulillah saya hadir langsung di pembukaan dan tempat pelaksanaan Muktamar NU. Saya melihat suasana di arena Muktamar sangat tertib dan penuh kesederhanaan,” tutur dia kepada Republika.co.id, Rabu (22/12).

Menurut Mu’ti, melalui Muktamar kali ini, NU selain mencerminkan karakter santri dan budaya pesantren, juga menunjukkan kepedulian NU terhadap situasi bangsa Indonesia yang masih dalam situasi keprihatinan karena pandemi Covid-19. Hal ini dikarenakan pelaksanaan Muktamar yang bernuansa sederhana.

Mu’ti juga berharap seluruh agenda yang menjadi rangkaian Muktamar NU ini berjalan dengan lancar dan tertib. “Semoga seluruh proses persidangan dan pemungutan suara berlangsung lancar, tertib, penuh persaudaraan, dan menghasilkan keputusan dan kepemimpinan yang terbaik bagi NU,” ungkap dia.

Dalam kesempatan itu, Mu’ti juga menyampaikan harapannya terhadap ketua umum PBNU terpilih nanti. “Siapapun yang terpilih, saya berharap dapat memperkuat silaturahim dan kerja sama dengan ormas Islam pada khususnya, dan juga ormas keagamaan lainnya,” kata dia.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

undangan non muslim

Fikih Toleransi (6): Menghadiri Undangan Non Muslim

Toleransi yang sejatinya merupakan ajaran Islam mulai menipis, bahkan dianggap bukan ajaran Islam. Ini terjadi …

toleransi

Khutbah Jumat – Islam dan Toleransi

Khutbah Pertama اَلْحَمْدُ لله الَذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ وَهَدَانَا إلَى صِرَاطِ الْمُسْتَقِيْمِ صِرَاطِ الَذِيْنَ …