Niat Puasa Tarwiyah Dan Arafah
Niat Puasa Tarwiyah Dan Arafah

Niat menjadi penentu sah dan tidaknya suatu ibadah. Sebab itu, bagi umat Islam yang akan melaksanakan ibadah puasa sunnah Tarwiyah pada tanggal 8 Dzulhijjah dan puasa Arafah 9 Dzulhijjah wajib mengetahui niatnya masing-masing.

Niat tersebut diucapkan pada malam hari. Jika lupa melafalkan niat pada malam hari boleh setelah terbit fajar sampai sebelum tiba waktu shalat dhuhur.

Sedangkan niat puasa Tarwiyah, yakni puasa sunnah tanggal 8 Dzulhijjah adalah sebagai berikut:

نويت صوم غد عن أداء سنة يوم التروية لله تعالي

Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i sunnati yaumit tarwiyyati lillahi ta’ala

“Aku berniat puasa sunnah Tarwiyah esok hari karena Allah ta’ala”.

Sedangkan bagi mereka yang lupa niat pada malam hari, tetap bisa berpuasa Tarwiyah dengan melakukan niat pada siang hari. Redaksi niatnya adalah:

نويت صوم هذا اليوم عن أداء سنة يوم التروية لله تعالي

Nawaitu shauma hadzal yaumi ‘an ada’i sunnati yaumit tarwiyyati lillahi ta’ala

“Aku berniat puasa sunnah Tarwiyah hari ini karena Allah ta’ala”.

Sedangkan niat untuk puasa sunnah Arafah adalah:

نويت صوم غد عن أداء سنة يوم عرفة لله تعالي

Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i sunnati yaumi ‘Arafata lillahi ta’ala

“Aku berniat puasa sunnah Arafah esok hari karena Allah ta’ala”

Bagi yang lupa berniat di malam hari, maka boleh berniat setelah fajar sampai sebelum tiba waktu dhuhur. Niatnya sebagai berikut:

نويت صوم هذا اليوم عن أداء سنة يوم عرفة لله تعالي

Nawaitu shauma hadzal yaumi’an ada’i sunnati yaumi ‘Arafata lillahi ta’ala

“Aku berniat puasa sunnah Arafah hari ini karena Allah ta’ala”.

Demikianlah niat untuk puasa sunnah Tarwiyah dan Arafah. Semoga kita termasuk umat Islam yang giat dan penuh semangat dalam menjalankan ibadah kepada Allah. Termasuk puasa sunnah Tarwiyah dan Arafah.