Pemimpin HAMAS hidup mewah dengan jet pribadi hotel kelas atas dan kendaraan wah di Qatar
Pemimpin HAMAS hidup mewah dengan jet pribadi hotel kelas atas dan kendaraan wah di Qatar

Para Pemimpin Hamas Tinggalkan Gaza dan Tinggal di Hotel-Hotel Mewah di Negara Kaya

Jakarta –Hamas selama ini dikenal eksis memerangi Israel terutama di Jalur Gaza. Namun dibalik itu, juga muncul rumor bahwa para pemimpin Hamas tidak seperti seorang pejuang atau petempur di medan perang. Mereka justru hidup bergelimang harta dan lebih banyak tinggal di hotel atau apartemen mewah di negara-negara kaya yang mendukung mereka, seperti Qatar.

Rumor itu kembali diungkap intelijen Israel melalui beberapa media di Timur Tengah. Seorang sumber intelijen Israel menyebut, saat ini mereka tinggal di hotel mewah di negara-negara kaya, bersama dengan keluarga.

Menurut sebuah laporan oleh Yedioth Ahronoth, dari kamp pengungsi hingga hotel bintang 5, setidaknya delapan tokoh teratas dari gerakan Hamas dan “Jihad Islam” meninggalkan kantong itu selama setahun terakhir.

Dilansir di Asharq Al-Awsat, Sabtu (15/1/2022), sosok pertama yang mengambil bagian dalam eksodus ini adalah Ismail Haniyeh, pemimpin politik Hamas di luar negeri. Dia meninggalkan rumahnya di Kamp Pengungsi Al-Shati menuju hotel-hotel mewah di Doha, ibu kota Qatar.

Haniyeh membenarkan kepergiannya karena pencalonannya untuk kepemimpinan Hamas, dimana pemilihan berakhir beberapa bulan yang lalu.

Dia menekan pihak berwenang Mesir mengizinkan istri dan anak-anaknya meninggalkan Jalur Gaza melalui penyeberangan Rafah, dan mereka saat ini tinggal bersamanya dalam kemewahan Qatar.

Tokoh kunci lainnya adalah Khalil al-Hayya, yang sampai saat ini menjabat sebagai wakil pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar. Dia meninggalkan daerah kantong itu beberapa bulan lalu setelah menerima promosi sebagai Kepala Hubungan Negara-negara Arab dan Muslim kelompok itu.

Sama seperti Haniyeh, Hayyah berhasil membawa keluarganya keluar dari Gaza dan pindah ke Doha.  Sosok lainnya dalam daftar termasuk Salah Al Bardawil, seorang anggota senior kelompok yang memperoleh izin meninggalkan Gaza bersama keluarganya selama satu tahun, serta Juru bicara Hamas Sami Abu Zuhri dan penasihat diplomatik veteran dan wakil pribadi Haniyeh Taher al-Nunu.

Baca Juga:  Hafiz Quran asal AS Gandeng Khabib Nurmagomedov Galang Dana Untuk Palestina

Doha bukan satu-satunya tujuan dari pemimpin kelompok ini. Negara Turki menjadi rumah baru bagi tokoh Hamas Fathi Hamad.

Dua pemimpin Jihad Islam di Jalur Gaza, Nafaz Azzam dan Muhammad al-Hindi, juga diam-diam meninggalkan Gaza beberapa waktu lalu. Azzam berada di Suriah dan mungkin juga di Beirut, sementara al-Hindi telah menjadikan Istanbul sebagai rumah barunya.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

buya syafii maarif

Mengenang Buya Syafii Maarif : Tokoh Sederhana yang Teguh Memegang Prinsip Keislaman, Kebangsaan dan Kemanusiaan

Sejatinya, teramat sulit untuk menuliskan judul tentang sosok inspiratif Buya Syafii Maarif. Bukan karena kekurangan …

akhlak karimah

Khutbah Jumat – Menyelamatkan Generasi Muda Dari Virus Radikalisme

Khutbah I اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ …