Walikota Cilegon ikut tanda tangan penolakan pembangunan gereja HKBP
Walikota Cilegon ikut tanda tangan penolakan pembangunan gereja HKBP

Penolakan Pembangunan Gereja di Cilegon, RMB UIN Serang Tegaskan Rumah Ibadah Hak Orang Beragama

Jakarta – Sejumlah orang yang menamakan diri Komite Penyelamat Kearifan Lokal Kota Cilegon, menolak pembangunan rumah ibadah Gereja HKBP Maranatha di Lingkungan Cikuasa, Kelurahan Geram, Kecamatan Grogol, Kota Cilegon, Banten. Bahkan Wali Kota Cilegon Helldy Agustian dan Wakil Wali Kota Cilegon Sanuji Pentamarta ikut menandatangani penolakan tersebut.

Hal ini sangat disayangkan oleh Rumah Moderasi Beragama (RMB) UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten. Pasalnya, mendirikan rumah ibadah adalah hak orang beragama. Karenanya, jika memenuhi syarat sebagaimana diatur regulasi maka harus difasilitasi.

“Persoalan pendirian rumah ibadah adalah hak orang beragama yang harus terpenuhi. Jika syarat terpenuhi, jangan ditolak,” kata Ketua RMB UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten, M Ishom El Saha, dalam siaran pers, Minggu (11/9/2022).

Ishom mengatakan, jika pembangunan rumah ibadah tidak memiliki masalah dalam persetujuan maupun persoalan administrasi, maka tidak ada alasan untuk menolak ataupun mempolitisasi yang dapat merugikan kelompok tertentu.

Dia menjelaskan, wujud toleransi adalah  menghormati perbedaan, serta memberi ruang kepada orang lain untuk berkeyakinan dan mengekspresikan keyakinannya. Bentuk pengekspresian keyakinan tentu ini harus ditopang dengan sarana tempat peribadatan.

RMB UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten sudah mencari tahu terkait masalah ini. Berdasarkan data yang diperoleh dari HKBP Resort Kota Serang, bahwa jemaat gereja tersebut sudah mencapai 3.903 per 30 Desember 2021.

Mereka terdiri atas jemaat dari kabupaten dan kota di sekitar wilayah Kota Serang. Antara lain, Kota Cilegon, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Rangkasbitung dan Kabupaten Serang. Mereka menempati satu rumah ibadah yang terpusat di Kota Serang.

HKBP Maranatha Cilegon, sejatinya telah berdiri sejak 25 tahun lalu. Namun, sampai saat ini masih di bawah pelayanan HKBP Resort Serang. Keinginan mendirikan rumah ibadah di Cilegon, karena jemaat di Gereja HKBP Kota Serang sudah tidak tertampung semua.

Sehubungan dengan itu, Ishom mengajak para pihak yang terkait dan berwenang, termasuk aktivis keagamaan, untuk duduk bersama, menyelesaikan persoalan tersebut dengan baik, tanpa mencederai salah satu pihak.

Ishom menegaskan, RMB UIN Banten, berkomitmen penuh untuk ikut ambil bagian dan menyuarakan nilai-nilai moderasi beragama dalam bentuk komitmen kebangsaan dan toleransi, baik intra maupun inter agama.

“Komitmen kebangsaan merupakan penerimaan terhadap prinsip-prinsip berbangsa dan bernegara, bahwa semua warga negara berhak memiliki perlindungan dan persamaan hak beragama tidak memandang mayoritas maupun minoritas,” tegasnya.

Hal ini sejalan dengan pesan dan ajakan Menag Yaqut Cholil Qoumas, untuk menjalankan toleransi dan saling mengasihi antarsesama.

“Sebagai Menteri Agama memiliki kewajiban untuk melindungi semua pemeluk agama di Indonesia, bukan melindungi agama tertentu saja, karena itu sesuai amanat UUD 1945,” katanya.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Check Also

Ratusan eks anggota NII Garut kembali baca dua kalimat syahadat dan ikrar setia kembali ke NKRI

Tobat, Ratusan Eks NII Garut Baca Syahadat Lagi dan Ikrar Setia Kepada NKRI

Garut – Ratusan eks pengikut Negara Islam Indonesia (NII) di Garut, Jawa Barat, melakukan pertobatan …

penceramah radikal

Jangan Heran Sudah Diprediksi Nabi, Sering Bikin Gaduh dengan Fatwa tanpa Ilmu

Terkadang kita susah membedakan antara ulama yang fasih ilmu fikih dengan hanya penceramah. Banyak pula …

escortescort