dakwah tawazun

Pentingnya Sikap Tawazun dalam Mendakwahkan Islam Rahmatan Lil ‘Alamin

Berdakwah adalah tugas mulia dalam pandangan Allah Subhanahu Wata’ala, sehingga dengan dakwah tersebut Allah menyematkan predikat khoiru ummah (sebaik-baik umat) kepada umat Rasulullah SAW.

Apapun profesi dan pekerjaan seorang muslim, tugas dakwah tidak boleh dia tinggalkan. Setiap muslim berkewajiban untuk menyampaikan dakwah sesuai dengan kapasitas dan kemampuan yang dimiliki.

Dengan demikian bisa dikatakan bahwa dakwah adalah jalan hidup seorang mukmin yang senantiasa mewarnai setiap perilaku dan aktifitasnya.

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّـهِ﴿١١٠﴾ …

“Kalian adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” (QS: Ali Imron 110)

Di dalam ayat ini terkandung dua hal; pertama, mulianya umat Islam adalah dengan dakwah. Kedua, tegak dan eksisnya umat Islam adalah dengan menjalankan konsep amar ma’ruf nahi munkar.

Dalam mendakwahkan Islam rahmatan Lil ‘Alamin, maka dibutuhkan suatu sikap Tawazun atau seimbang dalam segala hal. Islam sebagai ajaran yang total, tentu telah mengatur dengan sempurna batas-batas antara Muslim dan non Muslim, sebagaimana Islam mengatur batas antara laki-laki dan perempuan, dan lain sebagainya.

Tawazun juga sangat diperlukan dalam penggunaan dalil ‘aqli (dalil yang bersumber dari akal pikiran rasional) dan dalil naqli (bersumber dari Al-Qur’an dan Hadits). Sebagaimana Firman Allah SWT dalam Al-Qur’an:

لَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنَاتِ وَأَنزَلْنَا مَعَهُمُ الْكِتَابَ وَالْمِيزَانَ لِيَقُومَ النَّاسُ بِالْقِسْطِ

Sunguh kami telah mengutus rasul-rasul kami dengan membawa bukti kebenaran yang nyata dan telah kami turunkan bersama mereka al-kitab dan neraca (penimbang keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. (QS al-Hadid: 25)

Kesimbangan merupakan suatu bentuk pandangan yang melakukan sesuatu secukupnya, tidak berlebihan dan juga tidak kurang, tidak ekstrim, tidak liberal, dan tidak radikal.

Baca Juga:  Amalan Puasa dan Doa Menyambut Akhir dan Awal Tahun Hijriyah

Sikap berimbang ini juga mempunyai komitmen kepada masalah keadilan, kemanusiaan dan persamaan dan bukan berarti tidak mempunyai pendapat. Keseimbangan juga merupakan sikap seimbang dalam berkhidmat demi terciptanya Islam yang Rahmatan Lil ‘Alamin sehingga keserasian hubungan antara sesama ummat manusia dan antara manusia dengan Allah akan terwujud.

Karena pada hakikatnya, Islam menyeimbangkan peranan wahyu Ilahi dengan akal manusia dan memberikan ruang sendiri-sendiri bagi wahyu dan akal.  Rosulullah SAW juga telah menyontohkan untuk senantiasa berdoa kepada Alloh agar diberikan ketawazunan dan keistiqomahan dalam berislam “Ya muqollibal quluub tsabbit quluubana ‘ala dakwarik, Ya mushorrifal quluub shorrid quluubana ‘ala thoo’atik..”

 

 

Bagikan Artikel

About Ahmad Cahyo

Avatar
Mahasiswa Program S2 PTIQ Jakarta