ilustrasi masjid tempat ibadah umat
ilustrasi masjid tempat ibadah umat

Remaja Masjid Sebagai Ujung Tombak Perangi Hoaks di Era Banjir Informasi

JAKARTA – Media sosial hari ini telah menjadi salah satu kebutuhan pokok masyarakat, hampir semua keperluan dan urusan dikerjakan maupun diselesaikan melalui media internet. Namun sayangnya tidak selamanya internet atau media sosial digunakan secara baik, ada jutaan orang yang juga menggunakan secara tidak baik, dengan menyebarkan berita hoax dan ujaran kebencian melalui media sosial.

Media sosial ketika berada ditangan orang yang tepat maka akan banyak menghasilkan sesuatu yang positif namun begitu juga sebaliknya, oleh karena itulah Anggota Departemen Kaderisasi Pemuda dan Remaja Masjid Pimpinan Pusat Dewan Masjid Indonesia (PP DMI), Ahmad Syarifudin, mendorong pemuda untuk mempunyai kemampuan dan menggunakan media sosial sebagai sarana dakwah.

Bagi Syarifudin, remaja masjid harus mempunyai kemampuan menggunakan teknologi di era digital serta memiliki literasi digital yang baik. Supaya remaja masjid bisa membantu memerangi hoaks yang bertebaran di era seperti sekarang ini.

Syarifudin menyampaikan, di Indonesia ada banyak masjid yang jumlahnya diperkirakan mencapai lebih dari 800 ribu masjid. Jika setiap masjid memiliki remaja masjid yang aktif menyampaikan dakwah Islam rahmatan lil alamin dan kebenaran di media sosial, maka dampaknya akan sangat luar biasa bagi umat dan bangsa.

“Jika remaja masjid yang tersebar di ratusan ribu masjid dan aktif di media sosial menyampaikan kebenaran, maka mereka berpotensi juga untuk memerangi hoaks yang bertebaran di media sosial,” kata Syarifudin seperti dikutip dari laman Republika, Ahad (6/3/2022)

Syarifudin yang juga Ketua Remaja Masjid Baitur Rosyidin Kabupaten Pemalang mengingatkan, hoaks yang bertebaran jika dibiarkan bisa membuat bodoh masyarakat, mengadu domba masyarakat, dan membuat gaduh. Hoaks bisa dibuat siapa saja yang memiliki kepentingan, bisa dibuat buzzer yang dibayar para elit, bisa juga dibuat orang atau kelompok yang jahil dan ingin mendapatkan keuntungan dari tersebarnya hoaks tersebut.

Baca Juga:  BPET MUI: Ciptakan Kesantunan Bermedsos dengan Penguatan Akhlak dan Nilai-Nilai Pancasila

Ia menegaskan, siapapun pembuat hoaks, tetap yang namanya berita bohong harus diluruskan dan diperangai. Remaja masjid yang tersebar di ratusan  ribu masjid bisa membantu memerangi kebohongan atau hoaks yang disebarkan ke media sosial.

“Saya meyakini memerangi kebohongan atau hoaks merupakan bagian dari perjuangan untuk kebaikan masyarakat, umat, bangsa dan negara,” ujar Syarifudin.

Sebelumnya, Dewan Pengurus Masjid Agung Sunda Kelapa (MASK), Arief Rosyid Hasan menggagas Gerakan Satu Masjid Satu Konten. Menurut Arief, di tengah banjirnya informasi, umat Islam masih banyak yang mendapatkan informasi dari media-media yang kurang kredibel.

“Ini sebenarnya yang menginspirasi kami juga untuk memulai mewacanakan bagaimana masjid-masjid itu harus jadi kantor berita. Kalau bisa gerakannya nanti Satu Masjid Satu Konten. Itu mungkin ke depan yang kita bayangkan,” kata Arief.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

raker penyelenggaraan ibadah haji

Menteri Agama Yaqut Cholil Quomas Minta Santri Semangat Menuntut Ilmu Dan Lawan Kebencian Terhadap Santri Dengan Prestasi

Jakarta – Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta kepada para santri untuk terus menuntut ilmu secara sungguh-sungguh, …

Sarasehan Penguatan Moderasi Beragama BNPT dan UMY

Cegah Virus Radikal Terorisme di Sekolah, BNPT Perkuat Moderasi Beragama Guru SMA/SMK se-DIY

Yogyakarta – Generasi Z dan generasi milenial antara usia 14-39 tahun menjadi generasi yang paling …