Dulu benci Islam keluarga di India berjamaah jadi mualaf
Dulu benci Islam keluarga di India berjamaah jadi mualaf

Awalnya Benci Islam, Keluarga di India Ini Akhirnya Berjamaah Jadi Mualaf

Mumbai –  Sebuah keluarga di India dulunya sangat membenci Islam. Kebencian itu dipicu anggapan bahwa Islam menjadi penyebab perpecahan kelurganya. Namun, kebencian keluarga itu akhirnya berbuah hidayah. Keluarga itu pun berjamaah menjadi mualaf.

Kisah itu diceritakan seorang wanita berusia 42 tahun yang enggan disebutkan namanya. Ia mengisahkan perjalanan hidupnya beserta keluarga dalam menemukan islam. Awalnya, dia begitu membenci islam, karena dianggap sebagai penyebab perpecahan dalam keluarganya.

“Kisah saya dimulai pada 1979 ketika Allah Subhanahu Wa Ta’ala membawa kami  menjadi keluarga yang sangat religius dan sadar spiritual,” katanya dilansir dari laman Islam Online, Jumat (10/9).

Menurut dia, keluarganya terbilang aktif beribadah di agama lamanya. Bahkan ada anggota keluarganya yang merupakan pemuka agama. Bahkan salah satu kakeknya membangun tempat ibadah. Ibunya bahkan seorang yang dihormati karena keilmuannya mempelajari kitab suci agamanya.

“Yah, pertama-tama, ibu saya memiliki beberapa pengalaman spiritual yang mengakibatkan rasa tidak puas yang mendalam terhadap agamanya. Dia berpaling ke Alkitab untuk jawaban tetapi ini hanya membawanya lebih jauh dari semua yang dia anggap suci sebelumnya. Selama hari-hari itu seorang pengacara bernama Ibrahim Khan bekerja dengan orang tua saya sebagai penasihat hukum pengganti, ini hanya untuk waktu yang singkat, karena pengacara reguler kami sedang berlibur dan orang tua saya membutuhkan nasihat hukum yang mendesak tentang beberapa masalah bisnis,” ucapnya.

Khan memperkenalkan Islam kepada ibunya, dan dia menerima Islam dalam beberapa pekan setelah diperkenalkan padanya. Saat itu anak yang tertua berusia sekitar 13 tahun. Situasinya dianggap cukup membingungkan bagi anak perempuan ini.

“Keluarga berpisah karena Ibu merasa pernikahannya batal demi hukum. Saya membenci Islam karena saya percaya Islam telah menghancurkan keluarga saya,”kenangnya.

Baca Juga:  Pertama Kali Adzan Berkumandang di Jerman Kala Pandemi Corona

Meski membenci Islam, entah kenapa ia justru menyukai Azan. “Saya membenci Islam tapi saya menghormati dan mencintai ibu. Dan aku tidak mengerti mengapa dia melakukan hal seperti ini. Saya ingin memahami apa yang membuatnya tertarik, seorang wanita terpelajar dan berbudaya, pada sesuatu yang abad pertengahan seperti Islam. Akhirnya saya bertanya padanya suatu hari dan jawabannya sangat sederhana. Bacalah kitab sucimu,”kata dia menirukan perkataan sang ibu.

Saat itulah dia memulai perjalanan penemuannya. Dia masih sangat muda, tetapi Allah Ta’ala memberinya kedewasaan untuk memahami apa yang dibaca. Dia menemukan begitu banyak inkonsistensi dan kesalahan dalam Alkitab.

“Saya menemukan hal-hal yang disebutkan dalam Alkitab, yang tidak diikuti oleh orang Kristen. Saya menemukan hal-hal yang saya rasa tidak logis. Saya menemukan perjanjian yang dilanggar. Saya menemukan penyebutan yang jelas tentang Nabi Suci Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Sallam. Tetapi saya sangat keras kepala dan menolak untuk menerima kebenaran. Yah, saya terus belajar agama Kristen dan perlahan mulai menyimpang ke perbandingan agama tetapi selalu menolak untuk belajar Islam,” kata dia.

“Sekitar waktu itu Ibu saya mengirimi saya surat dengan transliterasi dan terjemahan Surah Al-Ikhlas tertulis di dalamnya dan ini menjadi obsesi bagi saya. Saya melafalkannya serta terjemahannya sepanjang hari berulang-ulang,”kata dia.

Baginya, surat al Ikhlas seperti tasbih, begitu menenangkan. “Saya benar-benar terpesona,”kata dia.

“Ini adalah kebenaran yang saya cari! Inilah jawaban untuk semua pertanyaan saya! Saya kemudian tahu bahwa saya telah menemukan takdir saya. Butuh waktu dua tahun untuk belajar, tetapi saya bersyukur. Saat itu saya berusia sekitar 15 tahun, atau mungkin sedikit lebih tua,” lanjutnya.

Baca Juga:  4 Kewajiban Orang Tua Kepada Anak

Kemudian ia pun kembali ke Mumbai. Ibunya menyaksikan dirinya mengucapkan syahadat. Ternyata ibunya mengaku bahwa dia telah berdoa kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala untuk memberikannya hidayah. Pada akhirnya, Allah Ta’ala mengabulkan keinginannya.

“Saudara laki-laki dan saudara perempuan saya masih sangat muda dan mereka mengikuti jejak saya dan menerima Islam. Kami harus hijrah ke Bombay, karena kami takut orang-orang akan mencoba memisahkan kami. Kami tahu bahwa di Kerala kami tidak akan pernah bisa mengamalkan agama kami. Mumbai adalah satu-satunya pilihan yang kami miliki dan kami mengambilnya dan MasyaAllah, berkat yang Allah Subhanahu Wa Ta’ala berikan kepada kami! Kaum Muslim di sini menerima kami dengan tangan terbuka. Kami belajar bahasa Arab, kami menyelesaikan studi kami, dan kami sekarang memiliki rumah kami sendiri yang indah, Alhamdulillah,” kata dia.

“Ayah kembali kepada kami, meskipun sayangnya dia masih seorang non-Muslim, Tapi kami sangat mencintainya dan dia adalah bagian dari semua keputusan kami,”kata dia.

Dia belajar Islam dan sangat menghormati cara dan kehidupan Islam. “Dia adalah tiang pendukung kami dan meskipun dia keluar dari Islam tetapi telah membesarkan kami tanpa mengganggu iman kami, selalu melindungi kami dan berada di sana untuk kami, sangat mirip dengan paman Nabi Suci Shallallahu Alaihi Wa Sallam, Abu Thalib. Keluarga besar saya yang lain masih sangat menentang Islam, meskipun mereka telah menerima kenyataan bahwa kami akan selalu menjadi Muslim, Insya Allah,” lanjutnya.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

pwnu dki jakarta menyalurkan keasiswa kepada santri

Peringati Hari Santri, PWNU DKI Jakarta Salurkan Beasiswa 200 Santri

JAKARTA  – Akar historis Hari Santri adalah tercetusnya Resolusi Jihad yang dikeluarkan oleh KH Hasyim …

Pondok pesantren

Pesantren Berperan Besar Sebarkan Ajaran Islam ke Seantero Nusantara

Jakarta – Pesantren berperan besar dalam memperkuat pendidikan Islam dan generasi bangsa. Melalui pesantren juga, …